Sabtu, 01 Oktober 2011

Vixionku Sayang, Vixionku Malang

Terjdi kehilangan mtor Vixion bernomr polisi B 3886 NEM. Mohon bntuan, lihat disekitarnya, kalau menemukan Harap sgera hub:
085780535551 (a.n nazir/osi agb47)
.tk
 
Hmm mugkin udah pada denger ceritanya juga ya..
Tepat kamis pekan lalu motor gue yang udah hampir 2 tahun itu hilang, tepatnya tanggal 22 September 2011 yang lalu..
Sebenernya ga ada firasat apa apa sih, Cuma hari ini agak ga produktif aja soalnya hari kamis itu Cuma kuliah dari jam 8-12.00 dan gue Cuma masuk mata kuliah kedua..
Abis solat zuhur di alhur, istirahat sebentar bercengkrama bareng temen-temen, sekitar jam 14.00 balik ke kosan tercinta karena di kampus udah sepi,
Bangun dari tidur siang jam 16.30 langsung bersih  bersih dan bersiap menuju kampus lagi karena emang ada rapat lagi buat ngebicarain magang BEM TPB..
Sampe kampus jam 17.15, niat ke atm sebentar buat ngambil uang dan ternyata atm nya penuh, jadilah gue langsung ke SC..
Kondisi SC waktu itu riweuh, karena lagi ada Reds Cup, dan pada parkir di SC –pada nyari gratisan- jadilah gue parkir motornya agak ke dalem karena takut ngeganggu motor yang mau keluar nantinya. Sipp parkir di depan sekret DPM KM sudah cukup aman yak..
Langsung menuju sekret tercinta, buka laptop, nyiapin agenda, dan setel musik :D

Abis magrib, tepatnya jam 18.30an terjadi percakapan singkat antara gue dan Malindo

Malindo: Shi, pinjem motormu dong, boleh ga?
Gue: mau kemana, Mal?
Malindo: saya jam 19.15 mau ada kumpul fateta, sekarang mau cari makan dulu, laper nih..
Gue: ooh yaudah pake motor ane aja *sambil nyerahin kunci*


Gue pun ngelanjutin ngobrol sama temen gue yang lain.. beberapa saat kemudian, si Malindo naik lagi ke sekret dan kali ini bareng si Erdy..

Malindo: Shi, motormu mana? Ko ga ada?
Gue: ha? Ga ada? Ada ko ah. Coba liat lagi *cuek*
Malindo: ga ada, motormu vixion kan warna item? Ga ada ih, tuh tanya aja Erdy..
Gue: ga ada? Seriusan lu Er?
Erdy: kagak tau gue, orang gue aja ga nyari
Malindo: yaudah Er, pinjem motormu dong
Erdy ngasih kunci motornya ke Malindo, Malindo pergi kita lanjut rapat lagi..

kenapa gue ga khawatir..
1. lagi ada Reds Cup di gym jadi pada parkir di SC 
2. Mailndo jarang pake motor gue, jadi kurang hapal sama motor gue juga
3. keadaan halaman depan SC gelap, jadi agak susah nyari motor gue yang emang warna item..

Jam 21.00, seperti biasa ada suara suara ghaib bertebaran di SC (baca: pak Nur ngebunyiin angklung saktinya)
Gue, Tirta, Akram, Erdy, Widya, Ria, Fikri langsung siap siap turun buat pulang
Sampe bawah, gue langsung menuju tempat parkir gue..
Dan..
Loh motor gue mana?
Ooh mungkin di sebelah sana, sambil ke sisi SC yang satunya..
Loh ga ada juga, oke gue mulai ‘DEG’
Langsung keinget perkataan Malindo tadi, dan yeah gue mulai panik..
Gue: Er, motor gue mana ya?
Erdy: ha? Tuh kan seriusan lu shi?
Gue: serius, coba liat tuh ga ada..

Oke keadaan mulai ga seru saat itu, Erdy dan Akram yang kebetulan bawa motor mereka langsung berpencar siapa tau gue lupa parkir dimana gitu.. tapi pas mereka balik lagi ga ada hasil yang positif..
Karena udah jam malem juga, yang cewe gue suruh pulang aja..

Nice, gue mulai lemes.. kita ke gym buat nyari sekali lagi.. dan ga ada tanda tanda motor gue, kata satpam gym juga dia ga negeliat..

Kebetulan di depan SC lagi ada para pejabat yang berkumpul, ada ka Ari, ka Hasan, dan beberapa orang yang gue kenal lainnya..
Langsung laporan ke mereka kalo motor gue ga ada, dan mereka mulai panik, mulai bertanya tanya, mulai gigit jari, mulai salto di tempat.. oke itu lebay

Singkat cerita, kita semua ke UKK buat laporan, dan abie laporan kita semua ke kantor polisi dramaga..
Karena udah jam 23.00 juga Tirta, Erdy sama Akram gue suruh pulang aja, toh udah ada ka Ari yang super..
Ditanya tanya, laporan dan sgala macemnya.. gue sama ka Ari ke TKP buat penyelidikan.. dan ternyata di SC udah rame lagi aja, ada presma, menjakpus, dan sebagainya..
Abis dari situ, gue, ka Ari dan polisi itu muter muter sekitar kampus buat sweeping..
Pas di daerah rektorat gitu, mobil yang gue tumpangi kayak ditembak pistol gitu sama orang dari semak-semak.. si polisi turun dari mobil dan ngecek keadaan luar..
Oke, ga ada apa apa ternyata..

Udah jam 1.00 kita udah capek banget, dan akhirnya pulang ke kosan bareng ka Ari.. oiya beli capcay dulu soalnya kita berdua emang belum makan malem..

Sampe kosan, makan capcay yang nikmat itu..

Rebahan di kasur, gue masih belum sadar..
Hey motor gue ilang ya? Ko cepet banget sih kejadiannya..
Dinasehatin sama ka Ari..
                “yaa kalo nggak motor antum yg ninggalin antum duluan, maka antum yg akan ninggalin motor antum duluan. Pada dasarnya inilah prinsip yg harus diingat “
 
Dan entah kenapa gue langsung sadar, yeah motor gue emang udah ilang..
Tapi Alhamdulillah iman gue masih tertancap dalem di dada gue..
Sadar kalo ini semua udah kenyataan..
Ikhlas..
Sulit, tapi harus..
 
Mungkin sekarang doa gue adalah, semoga motor gue itu dimanfaatkan sebaik mungkin.. ga dipake buat maksiat dan merugikan orang lain.. pokonya walaupun bukan gue yang make, itu motor masih bisa ngasi manfaat buat orang lain..
At last but not least..
Sadar, kalo gue bakalan lebih susah untuk bergerak banyak kayak dulu..
tapi kehilangan motor bukan suatu alasan buat gue untuk berhenti bergerak, toh temen temen gue yang ga punya motor masih bisa bergerak lebih banyak dari gue dan mungkin mereka lebih sibuk dari gue.. gue harus bisa kayak mereka!!
 
vixionku sayang vixionku malang.. tenyata janji gue buat setia bersamamu sampe gue dapet gelar sarjana ekonomi ga kesampean ya :')
semoga kenangan kita dua tahun ini ga hilang begitu aja..
B 3886 NEM :)

4 komentar:

  1. ini annisa sophia : klo kmrn mungkin pas dalam perjalanan menuju agenda dakwah, pahala di hitung per menit perjalanan, klo skrg mudah2an tiap langkah kaki ya si.. Hehe cma analogi.. Tapi, sabar.. Insya Allah ada yg lbih indah..

    BalasHapus
  2. iyaa aamiin..
    do'a yang sama buat Nisa :)

    BalasHapus
  3. sabar ya om, baru baca :(

    BalasHapus